Bagaimana Transformasi Digital Mengubah Pertanian?

Transformasi Digital

Transformasi Digital – Adopsi teknologi digital dalam pertanian telah meningkat dengan pesat, mengubah cara petani mengelola tanaman dan ternak mereka. Dengan meningkatnya penggunaan teknologi digital, pertanian secara bertahap berubah dari pertanian tradisional ke pertanian modern. Transformasi digital membawa nilai baru dan berkelanjutan untuk produksi pertanian.

Transformasi digital dalam pertanian – tren yang tak terhindarkan

Teknologi yang digunakan dalam produksi pertanian, juga dikenal sebagai teknologi pertanian, telah dengan cepat mengubah industri pertanian. Para pelaku produksi pertanian seperti petani, produsen makanan, dll harus memahami tren transformasi digital. Dengan menggunakan teknologi sebagai sumber daya yang berkelanjutan dan terukur, kita dapat membawa pertanian ke tingkat berikutnya. Internet of Things (IoT) dan kecerdasan buatan (AI) menyederhanakan dan merampingkan keseluruhan pengumpulan, inspeksi, dan distribusi sumber daya pertanian dengan sensor dan sistem tata kelola data besar. . Penerapan robot di bidang pertanian dapat meningkatkan efisiensi dan menghasilkan hasil yang lebih tinggi dan lebih cepat. Kendaraan udara tak berawak (UAV) yang digunakan untuk menyemprot pestisida dan pestisida dapat secara signifikan mengurangi penggunaan bahan kimia pertanian.

Bagaimana transformasi digital mengubah pertanian? 

Bagian paling inovatif dari transformasi digital adalah kemampuan untuk menggunakan kecerdasan buatan (AI) dalam penambangan dan analisis data untuk memperkirakan tren serta memperingatkan situasi yang tidak biasa, membantu produsen membuat keputusan yang tepat, bahkan sebelum musim dimulai. Sebelum panen, teknologi digital dapat merekomendasikan pemilihan tanaman dan input, dan bantuan kredit dan asuransi, saran cuaca, dan bantuan terkait penyakit dan hama melalui pembuatan data. Analisis yang lebih dalam memungkinkan petani untuk membuat keputusan cerdas tentang pertanian dan memperoleh manfaat dari penggunaan input dan tenaga kerja yang ekonomis. Sistem AI juga dapat memprediksi sifat dan gen mana yang terbaik untuk produksi tanaman berdasarkan karakteristik tanah dan iklim. Sudah waktunya bagi kita untuk melihat urgensi untuk mengadopsi alat-alat baru ini untuk mempromosikan pembangunan pertanian.

Pertumbuhan penduduk dunia, baik di negara maju maupun negara berkembang, akan meningkatkan permintaan akan produk berkualitas, makanan yang bebas bahan pengawet dan tidak mencemari lingkungan. Perubahan ini akan berdampak pada permintaan dan keamanan global. Di India, petani dilengkapi dengan teknologi terbaru serta dilatih untuk mengadopsi teknologi ini dengan cepat. Pertanian digital perlahan-lahan membuat terobosan ke pertanian India untuk membantu petani membuat keputusan yang lebih baik. Teknologi digital juga memiliki potensi besar untuk mengubah ekonomi pertanian di banyak negara dan kawasan seperti India, Taiwan, dll., dan berdampak pada kehidupan petani.

Tantangan utama yang dihadapi pertanian termasuk penggunaan sumber daya yang tidak berkelanjutan, penurunan produktivitas pertanian, permintaan yang meningkat pesat untuk makanan yang aman dan berkualitas tinggi, pendapatan pertanian yang stagnan dan kepemilikan lahan yang terdegradasi. Ini dapat diatasi melalui implementasi infrastruktur dan teknologi digital yang berkelanjutan dan terukur. Digitalisasi agribisnis, termasuk memanfaatkan sejumlah besar data dari peralatan pertanian, tanah, cuaca, benih dan bahan kimia, menggunakan ilmu komputer modern untuk mengotomatisasi pertanian, menutup peran penting dalam memenuhi kebutuhan pangan global.

Industri pertanian dunia akan sangat diuntungkan dengan banyaknya teknologi digital canggih di semua tahapan rantai produksi pertanian, mulai dari benih, budidaya, pemrosesan, distribusi, dan layanan pelanggan.

Teknologi digital mengubah produksi pertanian

Manajemen pertanian

IoT, Big Data, cloud, dan mobilitas semakin dimanfaatkan untuk meningkatkan hasil pertanian. Beberapa penyedia layanan agribisnis (FaaS1) memanfaatkan teknologi digital untuk memberikan solusi pertanian yang inovatif kepada petani dan agribisnis. Berdasarkan parameter yang dilaporkan, memungkinkan petani untuk merencanakan perubahan serta merancang program untuk merawat tanaman dan hewan (penyiraman, pemupukan, pemberian makan, …).

Pelacakan dan pemantauan waktu nyata

Sejumlah alat digital dan aplikasi GPS memungkinkan petani melacak pergerakan ternak, pertumbuhan tanaman, perubahan cuaca, perubahan nutrisi tanah, dan banyak lagi. serta komunikasi langsung dengan supervisor dan pekerja. Teknologi baru telah menjadi penting bagi produsen untuk melacak ternak dan tanaman mereka. Dengan teknologi mobile, manajemen produksi pertanian menjadi lebih nyaman dan efisien dari sebelumnya, dan menjadi penting untuk respon penyakit, akses pasar dan branding.

Pemantauan jarak jauh & drone

Drone memiliki keunggulan unik karena dapat memberikan informasi langsung yang dapat bermanfaat dalam banyak hal. Ini telah digunakan untuk memeriksa dan memantau kesehatan tanaman, stok pakan dan titik pasokan air.

Drone juga digunakan untuk menyemprotkan mikronutrien pada tanaman, meminimalkan penetrasi bahan kimia ke dalam air tanah. Studi terbaru menunjukkan bahwa drone dapat meningkatkan kecepatan semprotan hingga lima kali lipat dibandingkan dengan jenis mesin lainnya. Banyak negara, termasuk Vietnam, menggunakan kendaraan udara tak berawak untuk menyemprot pestisida bukanlah hal yang aneh2. “Pada tahun 2018 saja, di empat negara, Jepang, Korea, China dan Thailand, lebih dari 40.000 pesawat penyemprot mulai digunakan”3. Sebagaimana dicatat, ada banyak organisasi termasuk perusahaan swasta di Vietnam yang telah merancang dan memasok pasar pertanian dengan produk drone seperti: Akademi Sains dan Teknologi Vietnam. Namun, masalah hukum merupakan penghalang untuk penyebaran, bisnis peralatan terbang harus memenuhi dan memenuhi banyak persyaratan seperti memiliki pabrik, mematuhi syarat dan ketentuan, masalah keamanan dan pertahanan, belum lagi setiap penerbangan harus mendapatkan izin 7 hari sebelumnya.

Mengotomatiskan proses pertanian

Berbicara tentang otomatisasi, AI memungkinkan lebih banyak sensor dan perangkat untuk terhubung daripada sebelumnya. Bentuk AI ini memungkinkan otomatisasi banyak tugas yang sebelumnya dilakukan secara manual, seperti mengunci pintu, mengubah suhu pada termostat, dan menyalakan lampu atau perangkat ventilasi, dan banyak lagi. Setelah AI, melalui sensor pada perangkat, menentukan bahwa tanaman siap panen, ia dapat mengirim robot, dipandu oleh sensor bawaan mereka sendiri dan IoT, untuk memulai operasi panen. , sementara AI menghitung waktu panen dan waktu transit yang diperlukan.

Ketepatan dalam detail dan dalam skala besar adalah bagaimana pertanian akan bekerja di masa depan, dengan efisiensi dan keberlanjutan yang lebih besar. Anda bisa menyebutnya “Pertanian presisi”.

Aplikasi data besar

Tidak ada keraguan bahwa perusahaan paling sukses saat ini menggunakan teknik analisis data besar (Bigdata). Analisis data, yang didorong oleh AI, akan menjadi landasan operasi bisnis. Petani dan ahli agroteknologi yang menganalisis data konsumen akan memiliki keuntungan besar dibandingkan mereka yang tidak. Mereka akan dapat melihat tren persepsi publik dan pola pembelian yang memungkinkan bisnis mereka tumbuh lebih cepat dari yang lain.

Teknologi Blockchain

Aplikasi Blockchain yang paling jelas adalah cryptocurrency, tetapi itu hanya salah satu aplikasi Blockchain. Apa yang membuat Blockchain unik adalah bahwa data yang disimpan di jaringan Blockchain transparan dan tidak dapat dihancurkan. Menurut definisi, ini bersifat publik dan data yang pernah disimpan tidak dapat dirusak dengan mengubah informasi apa pun di Blockchain. Fitur ini bersama dengan cryptocurrency yang telah membuka banyak aplikasi untuk industri pertanian: keterlacakan, kontrak pintar, meminimalkan perantara, merangsang produksi bersih, ….

Dengan tuntutan membawa pencapaian teknologi ke pertanian di era 4.0, penerapan Blockchain sangat diharapkan membawa manfaat dan pembangunan berkelanjutan bagi para pihak dalam rantai pertanian, terutama dalam transparansi dan ketertelusuran.

Pertanian presisi – tren teknologi pertanian

Pertanian presisi diadopsi oleh petani untuk mengoptimalkan penggunaan sumber daya, baik itu air, pupuk, dll., untuk menghasilkan efisiensi biaya, produktivitas, dan lebih banyak lagi untuk produksi pertanian. . Selain itu, pertanian presisi mendukung pengambilan keputusan dalam irigasi, pengelolaan tanaman, optimalisasi air, dan banyak lagi.

Teknologi pertanian presisi seperti robot, sensor, drone, citra satelit, Big data dan IoT, dll. digunakan di berbagai tahap pertanian, mulai dari analisis lingkungan, pemetaan lanskap irigasi, analisis tanah hingga analisis kesehatan tanaman dan ternak. Teknologi ini memberikan informasi yang sangat andal untuk penilaian kerusakan tepat waktu, perencanaan produksi, penyesuaian waktu nyata, dan perencanaan kontinjensi. Diberikan di bawah ini adalah beberapa contoh teknologi yang digunakan dalam pertanian presisi:

– Prakiraan dan pelacakan cuaca diterapkan untuk memberikan tingkat akurasi yang tinggi dalam jangka pendek, menengah dan panjang.

– Menggabungkan sistem energi campuran untuk produksi dari sumber yang berbeda (listrik jaringan, tenaga surya, tenaga angin,…) yang digunakan untuk irigasi dan penyimpanan dingin, dengan tujuan melayani pertanian kecil dan area dengan listrik terbatas atau tanpa listrik.

– Metode perlindungan tanaman yang ramah lingkungan mampu sangat mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh hama dan penyakit tanpa menggunakan bahan kimia secara berlebihan, sehingga mencegah pencemaran tanah dan air.

Sensor dapat memberikan informasi kepada petani tentang hasil panen, curah hujan, hama dan nutrisi tanah yang digunakan. Ini sangat berharga untuk produksi dan memberikan data akurat yang dapat digunakan untuk meningkatkan teknik pertanian dari waktu ke waktu.

IoT sedang diterapkan pada sensor yang dapat mendeteksi kelembaban tanah, pertumbuhan tanaman dan pakan, untuk mengelola dan mengontrol pemanen dan peralatan irigasi yang terhubung dari jarak jauh. Data operasional juga dianalisis dengan kecerdasan buatan (AI) yang dikombinasikan dengan informasi pihak ketiga seperti informasi cuaca untuk memberikan wawasan baru. Ini membantu dalam pengambilan keputusan tentang pemilihan tanaman, hasil panen, dll.

– Drone membantu petani menyapu ladang, memantau tanaman, menabur benih dan menganalisis kesehatan tanaman dan lain-lain. Drone dengan sensor canggih dan kemampuan pemrosesan gambar dapat menangkap gambar lahan yang tepat, dan menunjukkan segalanya mulai dari masalah irigasi dan perubahan tanah hingga hama dan penyakit, jamur dengan melihat tanaman dari udara.

Sumber Referensi : Komunitas Pertanian Sariagri

Kepogram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *