Sejarah Pembuatan dan Perkembangan Oli Mesin Kendaraan

Sejarah Oli Mesin

Sejarah Oli Mesin. Lebih dari 100 tahun yang lalu, saat itu konsep minyak pelumas belum muncul. Semua jenis mesin dan peralatan pada waktu itu dilumasi dengan lemak babi, minyak zaitun. Dan ketika minyak zaitun langka, orang beralih ke minyak herbal seperti minyak kelapa sawit untuk melumasi segala macam alat tenun.

Sejarah Oli Mesin

Setelah itu, ketika industri pertambangan dan pengolahan minyak lahir, masyarakat hanya memanfaatkan dan mengolahnya untuk menggunakan minyak tanah dalam kegiatan penerangan. Pada saat itu, sejumlah besar mazut (mencakup 70-90%) dalam minyak tidak digunakan dan harus dibuang.

Lambat laun, semakin banyak industri minyak berkembang, semakin banyak residu mazut yang ada dan memaksa orang untuk mencari cara untuk menggunakan mazut untuk tujuan yang lebih bermanfaat untuk melayani kehidupan. Pada awalnya, orang menggunakan residu minyak bumi ini untuk dicampur dengan minyak nabati seperti minyak sawit, minyak zaitun, lemak babi dengan rasio rendah untuk membuat minyak pelumas dan dari sanalah konsep pelumas lahir.

Sejarah Oli Mesin, pada tahun 1870, pabrik Xakhanskide (Crem, Rusia) mulai memproduksi minyak bumi, tetapi kualitasnya masih rendah. Ilmuwan Rusia D.I. Mendeleev pada waktu itu memperhatikan bahwa dimungkinkan untuk menggunakan residu mazut untuk membuat pelumas.

Kemudian, pada tahun 1870-1871, Ragorzin membangun laboratorium pelumas kecil. Dan pada tahun 1876-1877, Ragorzin membangun pabrik pengolahan pelumas pertama di dunia di Balakhan dengan kapasitas 100.000 put/tahun.

Pabrik ini telah memproduksi sejumlah pelumas seperti: oli spindel, oli mesin, oli gardan untuk gerbong. Pada tahun 1878, sampel pelumas Ragorzin dibawa ke pameran internasional di Paris, Prancis dan menarik banyak pakar di seluruh dunia.

Pada tahun 1880-1881, Ragorzin membangun pabrik lain di Konstantinopel yang mengkhususkan diri dalam produksi pelumas untuk ekspor dengan kehadiran ilmuwan D.I. Mendeleev di laboratorium pabrik. Dengan arahan dan penelitian D.I. Mendeleev, dalam beberapa tahun ke depan industri teknologi kecil berkembang pesat, menandai titik balik utama dalam sejarah manufaktur pelumas.

Belakangan, ilmuwan terkenal Rusia N.P.Petrop melakukan penelitian tentang pelumas yang membuat industri pembuatan pelumas dikenal dan digunakan secara luas. Karya-karyanya menyoroti nilai guna pelumas yang sepenuhnya dapat menggantikan lemak hewani dan minyak nabati, serta menjelaskan secara rinci prinsip kerja pelumas.

Dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, orang telah membangun menara distilasi, kemudian menara distilasi vakum yang lebih modern, menciptakan langkah maju yang kuat bagi industri pelumas untuk berkembang.

Sejak saat itu, perusahaan pelumas lahir di seluruh dunia, menerapkan teknologi canggih, meneliti dan meningkatkan kualitas untuk menciptakan pelumas dengan beragam jenis, sifat… yang masih kami gunakan sehari-hari.

Lebih dari 150 tahun pengalaman dalam pembuatan produk pelumas

Morris Lubricants Corporation segera mengadopsi pencapaian ilmiah untuk memproduksi pelumas dan produk pelumas untuk pelanggan di seluruh dunia. Dengan pengalaman jangka panjang dan peningkatan teknologi yang berkelanjutan.

Baca juga : Rekomendasi oli motor matic terbaik di indonesia

Kepogram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *