Sejarah Candi Budha

Sejarah Candi Budha memiliki desain arsitektur yang sangat unik. Sejarah candi budha dimulai pada  abad ke-3 SM. Pada dasarnya ada tiga jenis struktur Candi Budha :

1) stupa, struktur berbentuk lonceng yang berisi relik suci atau kitab suci;
2) candi, tempat peribadatan yang agak mirip dengan gereja; dan
3) biara, yang berisi tempat tinggal dan sel meditasi untuk para biksu.

Candi Budha
Pagoda Shwedagon di Yangoon, Myanmar

Stupa adalah struktur padat yang biasanya tidak dapat dimasuki dan dibangun untuk menampung relik suci Buddhis yang tersembunyi dari pandangan (dan pengacau) dalam wadah yang terkubur di intinya atau di dinding. Kuil memiliki interior terbuka yang dapat dimasuki dan di dalamnya ditampilkan satu atau lebih gambar kultus sebagai fokus pemujaan. Meskipun perbedaan sederhana antara Stupa dan candi ini berguna, perbedaannya tidak selalu jelas. Ada stupa yang memiliki bentuk luar stupa tetapi seperti candi dengan koridor bagian dalam dan banyak tempat pemujaan.

Pura-pura lokal pada dasarnya mandiri dan mengandalkan tanah mereka sendiri dan dukungan dari komunitas awam setempat untuk terus berjalan. Harta milik masyarakat. Tidak ada hierarki imam, uskup, dan uskup agung seperti yang ada di Kristen.

Kata pagoda kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan stupa dan kuil secara kolektif tetapi umumnya mengacu pada menara bergaya Jepang dan Cina yang terinspirasi oleh stupa Asia Selatan. Kata pagoda berasal dari dagada, kata yang digunakan untuk ruang peninggalan di Sri Lanka. Pagoda klasik bergaya Jepang dan Cina biasanya memiliki banyak lantai, masing-masing dengan atap ubin bergaya Cina yang anggun, dan atap atas yang dibatasi oleh menara. Basis melambangkan bumi, puncak menara melambangkan surga, dan bagian penghubung melambangkan sumbu kosmik, ke Jalan.

Stupa gyantse di Tibet

Sejarah Candi Budha

Candi Budha
Kompleks Kuil Mahabodhi di Bodhgaya, tempat Buddha mengalami pencerahannya

Kata candi dalam banyak bahasa sama dengan gua. Banyak kuil Buddha awal adalah “gua buatan” yang berusaha menciptakan kembali suasana gua Buddha di India utara. Menggambarkan seperti apa mereka mungkin, sejarawan Paul Strachen menulis: Dalam bukunya Pagan: Art and Architecture of Old Burma , “gu [kuil] bata yang sekarang sederhana” adalah “dipenuhi dengan benda-benda dan kebutuhan-kebutuhan agung, hiruk-pikuk aktivitas sebagai makanan persembahan dibawa-bawa dari dapur ke lorong-lorong yang penuh sesak dengan penyembah nyanyian, lukisan dinding berwarna cerah, perabotan berlapis emas dan spanduk dan hiasan yang mengepak…gambar Buddha duduk yang biasa, ditemukan di kuil-kuil Pagan yang sepi hari ini, akan dimandikan, wangi dan berpakaian dengan pakaian terbaik dan paling mahal.”

Arsitektur candi Buddha dipengaruhi oleh arsitektur negara di mana candi itu ditemukan dan berbagai tradisi arsitektur Buddha. Pagoda Jepang, misalnya, memiliki ciri khas Jepang yang unik yang meniru pagoda gaya Cina, yang pada gilirannya meniru stupa India.

Karena kuil kayu kuno sering dihancurkan oleh api, kuil saat ini biasanya terbuat dari batu bata dan batu dengan ornamen kuningan dan besi. Pagoda Cina sering dibangun untuk memperingati pemimpin atau peristiwa penting atau menyimpan artefak atau dokumen penting.

Banyak kuil Buddha terletak di hutan dan pegunungan. Ada dua alasan untuk lokasi terpencil mereka: pertama, gunung dan hutan selalu dikaitkan dengan kemurnian spiritual, dan kedua, biksu Buddha sering dianiaya dan lokasi terpencil memberi mereka keamanan. Di Cina, kuil Jepang dan Thailand sering berada di tengah kota.

Stupa – Sejarah Candi Budha

Stupa umumnya padat, struktur berbentuk lonceng yang berisi relik suci seperti rambut atau gigi dari Buddha, relik atau sisa-sisa tokoh Buddha terkemuka, atau kitab suci Buddha. Mereka dimodelkan pada gundukan pemakaman India kuno. Bagian dasar stupa sering kali disegel dengan pelat tembaga yang diukir dengan desain petir menyilang vishva-vajra yang dianggap sebagai perlindungan dari kejahatan. Stupa sendiri dipuja sebagai simbol Sang Buddha.

Stupa Dhamekh di Sarnath, tempat Buddha memberikan khotbah pertamanya

Stupa Buddha melambangkan konsep Buddhis tentang alam semesta. Kubah kokoh yang menjulang dari alas bujur sangkar atau melingkar merupakan representasi langit berbentuk kubah yang melingkupi gunung dunia, yang menembus kubah tersebut hingga membentuk balkon kecil di puncaknya. Di tengah kubah terdapat tiang yang melambangkan poros bumi yang menjulang dari perairan yang mengelilingi dunia hingga ke kosmos. Basis persegi sering juga melambangkan bumi. Bentuk stupa mungkin terinspirasi oleh tongkat dan mangkuk pengemis Buddha pengembara.

Semua stupa berisi perbendaharaan yang diisi dengan berbagai benda. Banyak yang berisi perhiasan dan benda “berharga” lainnya. Perhiasan tidak harus mahal. Yang penting adalah nilai simbolis yang penting, bukan nilai dalam istilah moneter. Diyakini bahwa semakin banyak benda yang ditempatkan ke dalam stupa, semakin kuat energi stupa tersebut. Stupa umumnya memiliki Pohon Kehidupan, tiang kayu yang dilapisi permata dan ribuan mantra. Itu ditempatkan di saluran tengah stupa selama upacara atau inisiasi, dengan peserta memegang pita warna-warni yang terhubung ke Pohon Kehidupan. Para peserta ini berdoa dengan sungguh-sungguh dan mengirimkan harapan dan berkah mereka yang paling positif dan kuat, yang disimpan di Pohon Kehidupan.

Sejarah Stupa

Setelah kematian Buddha reliknya dibagi dan sejumlah stupa dibangun untuk menampungnya. Meskipun tidak ada stupa kuno yang tersisa, peninggalan yang mereka simpan diyakini telah disimpan dan ditempatkan di stupa lain. Banyak stupa tertua berasal dari periode ekspansi Buddhis pada masa pemerintahan Raja Ashoka (268-239 SM) Objek di dalam stupa seringkali tidak diketahui. Sebuah relikui emas yang digali dari abad ke-2 SM. stupa di Bimaran Afghanistan dihiasi dengan patung Buddha dan dewa Hindu. Relik itu diyakini berisi abu orang suci yang dihormati atau benda yang disentuhnya.

Stupa berkembang di India pada abad ke-3 SM. dan merupakan objek pemujaan umum bagi umat Buddha sebelum pembentukan patung, patung, dan lukisan Buddha. Stupa Sanchi, dibangun di dekat Bhopal saat ini, India, adalah yang tertua. Bentuknya seperti setengah bola dan dibangun untuk memungkinkan pemujaan di sekitarnya. Fungsi stupa Buddha juga tersebar, dan bentuk menunjukkan berbagai gaya di setiap wilayah budaya. [Sumber: Takashi Sakai, Nihon Kôkogaku, 20 Mei 2008]

Stupa Besar di Sanchi – Sejarah Candi Budha

Stupa adalah kata Sansekerta yang secara harfiah berarti “menumpuk” atau “menumpuk.” Beberapa sarjana percaya bahwa stupa mendahului agama Buddha dan awalnya adalah gundukan tanah atau batu yang dibangun untuk menghormati raja yang telah meninggal. Belakangan, para cendekiawan ini berkata, Sang Buddha mengilhami mereka dengan makna spiritual. Sylvia Somerville menulis dalam bukunya tentang stupa: “Penjelasan ini bertentangan dengan tradisi Buddhis, yang menyatakan bahwa karena stupa menyampaikan kualitas tercerahkan, itu hanya bisa diungkapkan oleh pikiran pencerahan. …Bahkan, beberapa stupa, seperti Stupa Swayambhunath di Nepal, diyakini sebagai ekspresi pencerahan yang muncul dengan sendirinya.” [Sumber: “Stupa: Simbol Pikiran yang Tercerahkan” oleh Sylvia Somerville]

Stupa adalah monumen keagamaan Buddha tertua. Buddhis pertama adalah gundukan lumpur atau tanah liat sederhana yang dibangun untuk melingkupi relik Buddha. Pada abad ketiga SM, setelah pertobatannya ke agama Buddha, Kaisar Asoka memerintahkan stupa asli dibuka dan sisa-sisanya dibagikan di antara beberapa ribu stupa yang telah ia bangun. Stupa di delapan tempat yang berhubungan dengan kehidupan Sang Buddha adalah penting sebelum Ashoka dan berlanjut setelah kematiannya. Seiring waktu, stupa berubah dari monumen pemakaman menjadi objek pemujaan. Ketika ini terjadi, mereka juga berubah dalam penampilan. [Sumber: Wikipedia +]

Selama berabad-abad banyak stupa tua menjadi situs ziarah. Yang terkenal menjadi pusat area upacara yang kompleks. Mereka sering dikelilingi oleh pagar dengan pintu gerbang, di mana para peziarah memasuki tanah upacara. Singa batu menjaga pintu masuk. Penjual luar menjual makanan dan persembahan kepada peziarah.

Sanchi (30 mil dari Bhopal) adalah situs ziarah yang menarik jamaah dari seluruh dunia yang datang untuk melihat seni dan arsitektur Buddhis yang berasal dari abad ketiga SM. Ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1989 dan dianggap sebagai salah satu kompleks arkeologi paling luar biasa di India, tempat ini berisi biara-biara dan stupa tertua di dunia.

Menurut UNESCO: “Di sebuah bukit yang menghadap ke dataran dan sekitar 40 km dari Bhopal, situs Sanchi terdiri dari sekelompok monumen Buddhis (pilar monolitik, istana, kuil, dan biara) semuanya di berbagai negara bagian konservasi yang sebagian besar berasal dari zaman kuno. abad ke-2 dan ke-1 SM Ini adalah suaka Buddha tertua yang ada dan merupakan pusat Buddhis utama di India hingga abad ke-12 M. [Sumber: Situs Warisan Dunia UNESCO ]

Sejak monumen tertua yang diawetkan di situs (kolom Asoka dengan ibukota proyeksi singa yang terinspirasi oleh seni Achaemenid) didirikan, peran Sanchi sebagai perantara penyebaran budaya dan seni periferal mereka di seluruh Kekaisaran Maurya, dan kemudian di India dari dinasti Sunga, Shatavahana, Kushan dan Gupta, telah dikonfirmasi.

“Sanchi adalah kuil Buddha tertua yang masih ada. Meskipun Buddha tidak pernah mengunjungi situs tersebut selama kehidupan sebelumnya atau selama kehidupan duniawinya, sifat religius dari kuil ini terlihat jelas. Kamar peninggalan Stupa 1 berisi sisa-sisa Shariputra, murid Shakyamuni yang meninggal enam bulan sebelum tuannya; ia sangat dihormati oleh penghuni ‘kendaraan kecil’ atau Hinayana. Setelah tetap menjadi pusat utama agama Buddha di India abad pertengahan setelah penyebaran agama Hindu, Sanchi menjadi saksi unik sebagai tempat suci Buddhis utama pada periode dari abad ke-3 SM hingga abad ke-1 M.”

Reruntuhan sekitar 50 monumen telah ditemukan, “Tampaknya situs itu didirikan pada abad ke-3 SM pada saat Kaisar Asoka, cucu Chandragupta, yang telah mengalahkan penjajah Makedonia dan mendirikan dinasti Maurya, memeluk agama Buddha (c. 250 SM). Asoka, yang ratunya berasal dari kota tetangga Vidisha, mendirikan, atau setidaknya menghiasi, sebuah kuil Buddha yang terletak di Sanchi. Dia juga memiliki tiang batu setinggi lebih dari 12 m yang didirikan dengan dekritnya diukir di atasnya.

“Di sebelah selatan kolom Asoka dan mendahuluinya adalah stupa batu bata awal dengan diameter sekitar 20 m dan dimahkotai dengan aedicula batu; pagar kayu mengelilinginya. Sekarang dikenal sebagai Stupa 1, monumen ini diperbesar di bawah Dinasti Sunga dan Andhra (abad ke-2 dan ke-1 SM) dan merupakan monumen utama di Sanchi. Ini terdiri dari gundukan batu pasir raksasa yang dikelilingi oleh serambi mewah dengan pagar batu; kubah hemisphericalnya berdiameter 36,6 m dan tinggi 16,46 m. Ini sangat terkenal dengan karya dekoratif yang luar biasa kaya pada empat gerbang monumental (torana) yang menyediakan akses. Diposisikan hampir persis sejajar dengan empat titik mata angin, gerbang ini mengubah struktur gerbang kayu menjadi batu: dua pilar dan tiga architraves mereproduksi perakitan dua tiang yang dihubungkan oleh tiga rel.

“Ukiran yang rimbun, kreasi luar biasa pada relief dasar, relief tinggi, dan lingkaran, adalah harta karun ikonografi. Tema esensial yang direpresentasikan dalam karya dekoratif berkisar pada kehidupan Buddha sebelumnya. Banyak tema lain yang diambil dari legenda dan sejarah. Representasi tanaman, hewan, dan manusia yang segar dan sangat menawan, kualitas naratif dari cerita, dan kreativitas yang tampak dalam pahatan ibu kota dan cornice yang fantastis bergabung untuk menjadikan ini mahakarya seni Buddhis awal yang tak tertandingi. Sanchi memiliki dua stupa terkenal lainnya yang berasal dari periode Sunga (abad ke-2 SM). Torana Stupa 3, dieksekusi pada abad ke-1, adalah karya yang luar biasa. Banyak struktur lain ditemukan di situs: di dalam reruntuhan tembok yang berasal dari abad 11-12, tahun-tahun terakhir Sanchi diwakili oleh pilar monolitik, istana, kuil, dan biara, semuanya dalam berbagai kondisi pelestarian. Kuil 17 dan 45 dan biara 51 adalah di antara struktur yang paling mengesankan.”

Kuil Budha – Sejarah Candi Budha

Kuil adalah tempat pemujaan yang bertentangan dengan kuil, yang merupakan tempat suci untuk berdoa. Biasanya berisi gambar Buddha dan memiliki tempat di mana umat Buddha berlatih kegiatan bhakti. Kuil menarik banyak orang selama festival atau jika mereka terkenal tetapi sebaliknya cukup sepi. Mereka sering dicari sebagai tempat untuk meditasi yang tenang, dengan sebagian besar tindakan pemujaan dan pengabdian dilakukan di depan altar di rumah.

Candi-candi Budha pada umumnya merupakan kumpulan bangunan—yang jumlah dan ukurannya tergantung pada ukuran candi—terletak di area tertutup. Kuil-kuil besar memiliki beberapa aula, di mana orang dapat berdoa, dan tempat tinggal bagi para biksu. Yang lebih kecil memiliki satu aula, sebuah rumah di depan seorang biarawan yang tinggal dan sebuah lonceng. Beberapa memiliki kuburan.

Kuil bisa setinggi beberapa lantai dan sering kali memiliki atap miring yang curam, sering kali ditopang oleh atap dan braket yang dihias dengan rumit dan dicat warna-warni. Kuil utama sering berisi patung Buddha, kotak kitab suci, altar dengan lilin yang menyala, dupa yang menyala dan persembahan lainnya serta gambar Buddha, Bodhisattva, dan dewa. Gambar pusat tergantung pada sekte.

Kuil Buddha datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Pagoda yang ditemukan di Cina dan Jepang mungkin yang paling terkenal. Stupa, struktur batu yang dibangun di atas kitab suci Buddhis atau relik Buddha atau orang suci terkenal, ditemukan di seluruh dunia Buddhis. . Candi Buddha dirancang untuk melambangkan lima elemen: 1) Api, 2) Udara, 3) Bumi, dilambangkan dengan alas persegi, 4) Air, dan 5) Kebijaksanaan, dilambangkan dengan puncak di bagian atas candi. Semua candi Buddha berisi gambar atau patung Buddha. [Sumber: BBC]

Orang terkadang menyumbangkan uang ke kuil dan nama mereka digantung di plakat kayu khusus yang ditempelkan di lentera kuil. Umumnya, semakin besar donasi, semakin besar pula plakatnya. Buddha tidak pernah memandang dirinya sebagai objek pemujaan. Dia mungkin tidak akan senang melihat hari ulang tahunnya sebagai objek pemujaan dan jasa yang begitu kasarnya ditukar dengan uang.

Banyak pura yang menjadi tempat wisata dan tujuan tamasya bagi masyarakat lokal. Jimat suvenir dan persembahan lainnya dijual di toko-toko kecil atau stan; nama-nama kontributor besar ditempatkan dalam kotak khusus; dan para imam tersedia untuk melakukan upacara-upacara khusus.

Fitur Kuil Budha – Sejarah Candi Budha

Kuil Budha biasanya berisi banyak patung Buddha. Gambar Buddha pusat sering dikelilingi oleh dupa yang menyala dan persembahan buah dan bunga. Beberapa berisi abu atau sisa tulang orang suci yang populer. Banyak kuil Buddha menghadap ke selatan dan terkadang ke timur, tetapi tidak pernah ke utara dan barat yang dianggap sebagai arah sial menurut feng shui Cina. Banyak candi yang masuk melalui pintu kiri dan keluar melalui pintu kanan.

Aula utama biasanya terdapat di tengah halaman candi. Di dalamnya ada gambar Buddha, gambar Buddhis lainnya, altar dan ruang untuk biksu dan pemuja. Aula utama kadang-kadang terhubung ke ruang kuliah, di mana para biksu berkumpul untuk belajar dan melantunkan sutra. Bangunan lain termasuk penyimpan sutra, perpustakaan atau tempat di mana kitab suci Buddha disimpan; tempat tinggal, tidur, dan makan untuk para biksu, dan kantor. Kuil-kuil besar sering memiliki aula khusus, tempat harta disimpan dan dipajang.

Beberapa kuil memiliki tempat pemujaan untuk membuat doa kepada orang mati yang diisi dengan plakat pemakaman dengan foto-foto kerabat yang sudah meninggal. Foto-foto itu sering kali adalah orang-orang yang sudah meninggal yang upacara pemakamannya dilakukan di kuil. Beberapa candi menampilkan set plakat kayu dengan nama kontributor besar dan set lainnya dengan nama kehidupan setelah kematian dari orang yang meninggal. Di masa lalu, nama kehidupan setelah kematian hanya diberikan kepada pendeta Buddha tetapi sekarang diberikan kepada orang awam yang membayar harga yang tepat dan sekarang di beberapa tempat telah menjadi semacam sistem peringkat di kehidupan setelah kematian berdasarkan seberapa banyak seseorang telah berkontribusi. ..

Banyak kuil Buddha berisi lonceng besar, yang dibunyikan selama Tahun Baru dan untuk menandai acara-acara lain, dan kuburan. Jalur menuju candi sering dilapisi dengan batu atau lentera kertas yang disumbangkan oleh jamaah, atau digantung dengan bendera doa. Banyak kuil dipenuhi dengan toko-toko kecil yang menjual barang-barang keagamaan.

Gerbang Kuil Budha

Kuil Budha biasanya memiliki gerbang luar dan gerbang dalam yang dilindungi oleh patung atau lukisan binatang buas, dewa garang, atau pejuang yang mengusir roh jahat. Gerbang terdiri dari kayu, batu, perunggu atau bahkan beton. Binatang buas itu termasuk singa Cina dan anjing Korea. Dewa penjaga dan prajurit yang ganas di gerbang luar kadang-kadang memiliki petir yang keluar dari lubang hidung mereka dan pedang bergerigi di tangan mereka. Tugas mereka adalah mengusir setan dan roh jahat dari area kuil.

Gerbang bagian dalam di ruang depan ke kompleks candi sering dijaga oleh empat raja penjaga, yang mewakili empat arah mata angin. Raja di utara memegang pagoda yang mewakili bumi, surga dan poros kosmik. Raja di timur memegang pedang dengan kekuatan untuk membangkitkan angin hitam yang menghasilkan puluhan ribu tombak dan ular emas. Raja di barat memiliki kecapi. Dan raja di selatan memegang naga dan permata pengabul keinginan.

Beberapa patung setan ditutupi dengan spitballs dari jamaah yang menulis doa atau petisi di selembar kertas, mengunyahnya, dan melemparkannya ke patung setan dengan harapan doa akan terkabul. Biasanya mereka adalah kertas lipat.

Kuil Buddha Tertua di Dunia — Berkencan dengan Zaman Sang Buddha — Ditemukan di Nepal

Pada tahun 2013, para arkeolog mengatakan bahwa struktur di dalam kuil Mayadevi di Lumbini, tempat kelahiran Buddha, berasal dari abad keenam SM. — ketika Buddha diyakini masih hidup Associated Press melaporkan: “Para arkeolog di Nepal mengatakan mereka telah menemukan jejak struktur kayu yang berasal dari abad keenam SM. yang mereka yakini sebagai kuil Buddha tertua di dunia. Kosh Prasad Acharya, yang bekerja dengan arkeolog dari Universitas Durham, mengatakan bahwa struktur tersebut telah digali di dalam kuil suci Mayadevi di Lumbini. Sang Buddha, juga dikenal sebagai Siddhartha Gautama, umumnya diperkirakan lahir sekitar abad keenam SM di lokasi candi. Temuan ini diterbitkan dalam jurnal Antiquity edisi Desember. [Sumber: Associated Press, 26 November 2013 )~(]

“Acharya mengatakan jejak itu telah diuji tanggal menggunakan teknik radiokarbon dan luminesensi. Tim arkeologi menggali di bawah struktur bata yang diketahui sebelumnya di kuil, dan para ahli dari Universitas Stirling memeriksa dan mengumpulkan sampel, katanya. Tim telah bekerja di lokasi tersebut selama tiga tahun terakhir. Situs di Lumbini telah disembunyikan di bawah hutan sampai digali pada tahun 1896. )~(

“Sebelumnya, sebuah pilar yang dipasang oleh Kaisar India Ashok dengan prasasti yang berasal dari abad ketiga SM dianggap sebagai bangunan Buddha tertua, kata Acharya. “Temuan ini semakin memperkuat kronologi kehidupan Buddha dan menjadi berita utama bagi jutaan umat Buddha di seluruh dunia,” kata Acharya. “Sangat sedikit yang diketahui tentang kehidupan Buddha, kecuali melalui sumber tekstual dan tradisi lisan,” kata arkeolog Universitas Durham, Robin Coningham. “Sekarang, untuk pertama kalinya, kami memiliki urutan arkeologi di Lumbini yang menunjukkan sebuah bangunan di sana pada awal abad keenam SM.”” )~(

Coningham dan timnya yang terdiri dari 40 arkeolog menemukan tempat pemujaan pohon sementara apa yang semula seharusnya untuk pekerjaan restorasi Lumbini. “Ini sangat penting,” kata Coningham kepada The Guardian. “Apa yang kita miliki untuk pertama kalinya adalah sesuatu yang memberi tanggal pada awal kultus Buddhisme. Itu memberi kita konteks sosial dan ekonomi yang sangat jelas… Itu adalah masa transisi besar di mana masyarakat tradisional diguncang oleh munculnya kota-kota, raja-raja, koin, dan munculnya kelas menengah. Tepat pada saat itulah Buddha mengajarkan pelepasan keduniawian – kekayaan dan harta benda bukanlah segalanya.” [Sumber: Elizabeth Day, The Guardian, 1 Desember 2013 +/+]

Elizabeth Day menulis di The Guardian: “Tahun-tahun awal agama berlangsung sebelum penemuan tulisan. Akibatnya, tradisi lisan yang berbeda memiliki tanggal yang berbeda untuk kelahiran Buddha. Ini adalah bukti nyata pertama bahwa agama Buddha ada sebelum zaman Asoka, seorang kaisar India yang dengan antusias memeluk agama tersebut pada abad ketiga SM. Legenda mengatakan bahwa ibu Buddha, Maya Devi, sedang melakukan perjalanan dari rumah suaminya ke rumah orang tuanya. Di tengah perjalanan, ia berhenti di Lumbini dan melahirkan anaknya sambil berpegangan pada dahan pohon. Tim peneliti percaya mereka telah menemukan bukti sebuah pohon di kuil kuno di bawah lapisan tebal batu bata. Menurut Coningham, menjadi jelas bahwa kuil, 20 km dari perbatasan India, telah dibangun “langsung di atas struktur bata, menggabungkan atau mengabadikannya”.

Kuil Budha di Cina – Sejarah Candi Budha

Candi-candi Buddha pada umumnya merupakan kumpulan bangunan — yang jumlah dan ukurannya tergantung pada ukuran candi — terletak di area tertutup. Kuil-kuil besar memiliki beberapa aula, di mana orang dapat berdoa, dan tempat tinggal bagi para biksu. Yang lebih kecil memiliki satu aula, rumah untuk biksu dan bel. Beberapa memiliki kuburan.

Patricia Buckley Ebrey dari Universitas Washington menulis: “ Sebelum akhir abad kelima dilaporkan ada lebih dari 10.000 kuil di Cina, utara dan selatan. Beberapa kuil tidak diragukan lagi kecil dan sederhana, tetapi di kota-kota banyak yang merupakan kompleks besar dengan pagoda, aula Buddha, ruang kuliah, dan tempat makan dan tidur untuk para biksu, semuanya di dalam kompleks berdinding. Kompleks candi ini menyediakan tempat bagi umat beriman untuk datang memberi penghormatan kepada patung Buddha dan Bodhisattva dan bertemu dengan pendeta. [Sumber: Patricia Buckley Ebrey, Universitas Washington, depts.washington.edu/chinaciv /=\]

Bukti terbaik dari dekorasi interior candi awal ditemukan di candi gua yang masih hidup. Meskipun hanya beberapa bangunan kayu yang bertahan dari periode Tang atau sebelumnya, ratusan kuil gua telah bertahan. Di sini kami menawarkan sekilas tiga kompleks kuil gua yang paling terkenal, Dunhuang di Provinsi Gansu, Yungang di Provinsi Shanxi, dan Longmen di Provinsi Henan.

“Kuil-kuil di mana sebagian besar biksu Cina dan umat Buddha awam disembah terbuat dari kayu, dibangun untuk bertahan paling lama beberapa abad. Beberapa berada di pegunungan, dibangun untuk para biarawan yang ingin melepaskan diri dari hiruk pikuk kehidupan sehari-hari. Umat ​​Buddha awam mungkin melakukan ziarah ke kuil-kuil pegunungan ini, tetapi ada juga kuil-kuil Buddha yang lebih dekat di setiap kota. Tidak ada kompleks kuil perkotaan yang masih ada yang berasal dari zaman Tang, meskipun ada beberapa di Jepang yang didasarkan pada model Tiongkok. “

Kuil bisa setinggi beberapa lantai dan seringkali memiliki atap miring yang ditopang pada atap dan braket yang didekorasi dengan rumit dan dicat warna-warni. Kuil utama sering berisi patung Buddha, kotak kitab suci, altar dengan lilin yang menyala, dupa yang menyala dan persembahan lainnya serta gambar Buddha, Bodhisattva, dan dewa. Gambar pusat tergantung pada sekte.

Kuil Buddha biasanya memiliki pilar berwarna merah sedangkan kuil Tao memiliki pilar berwarna hitam. Tepat di dalam gerbang kuil Buddha terdapat patung atau gambar Empat Raja Surgawi dari Empat Arah dan Maitreya, Buddha tertawa yang gemuk. Aula utama menampilkan tiga patung besar yang duduk di atas bunga teratai: para Buddha di masa lalu, sekarang dan masa depan. Di belakang mereka sering ada patung Guanyin, Dewi Belas Kasihan yang multi-senjata.

Banyak vihara didanai oleh sumbangan uang dalam jumlah besar untuk vihara bergengsi yang berasal dari umat Buddha di Hong Kong dan Taiwan dan di tempat lain di seluruh dunia. Beberapa kuil Buddha Cina mengundang biksu Tibet dalam upaya untuk menarik lebih banyak pengikut.

Arsitektur Kuil Cina

kuil-kuil Cina kiri—apakah itu Tao, Buddha atau Konfusianisme—memiliki tata letak yang sama, dengan fitur yang ditemukan di rumah halaman tradisional Cina dan elemen yang dimaksudkan untuk membingungkan atau mengusir roh jahat. Kuil biasanya dikelilingi oleh dinding dan menghadap ke selatan sesuai dengan prinsip feng shui. Gerbang biasanya berisi lukisan, relief atau patung dewa prajurit yang dimaksudkan untuk mengusir roh jahat. Melalui gerbang adalah halaman besar, yang sering dilindungi oleh dinding roh, lapisan perlindungan lain yang dimaksudkan untuk mengusir roh jahat. Aula kuil diatur di sekitar halaman dengan yang paling tidak penting berada di dekat pintu masuk jika roh jahat masuk.

Sejarah candi budha – Kuil Cina sering terdiri dari banyak bangunan, aula, dan kuil. Mereka cenderung terletak di tengah kota dan memiliki sumbu utara-selatan. Aula besar, tempat pemujaan, dan bangunan kuil penting secara tradisional didominasi oleh atap ubin, yang biasanya berwarna hijau atau kuning dan duduk di atap yang dihiasi dengan tokoh agama dan simbol keberuntungan. Atapnya sering ditopang pada balok yang diukir dan dihias dengan indah, yang pada gilirannya ditopang oleh pilar batu naga yang diukir dengan rumit. Banyak candi yang masuk melalui pintu kiri dan keluar melalui pintu kanan.

Pagoda adalah menara yang umumnya ditemukan dalam hubungannya dengan kuil atau dipandang sebagai kuil itu sendiri. Beberapa dapat dimasukkan; yang lain tidak bisa. Orang Cina secara tradisional percaya bahwa langit itu bulat dan bumi itu persegi. Konsep ini tercermin dalam fakta bahwa pagoda memiliki alas persegi yang berakar ke bumi tetapi memiliki denah melingkar atau segi delapan sehingga terlihat bulat jika dilihat oleh para dewa di atas di langit.

Pagoda gaya Cina awal dimodelkan setelah stupa India. Arsitektur pagoda datang dengan Buddhisme tetapi selama berabad-abad mengembangkan karakteristik khas Cina yang mempengaruhi arsitektur di Jepang dan Korea dan tempat-tempat lain.

Fitur Kuil Cina – Sejarah Candi Budha

Banyak kuil memiliki halaman. Seringkali, di tengah halaman ada mangkuk kecil tempat dupa dan uang kertas dibakar. Persembahan buah dan bunga ditinggalkan di aula utama di altar berukir rumit, sering kali dihiasi dengan sulaman brokat merah dengan karakter berlapis emas.

20080219-pembangunan kuil shaolin beifan3.jpg
Kuil yang sedang dibangun Kuil tradisional Tiongkok berisi lukisan dinding, dinding ubin berukir, dan tempat pemujaan untuk dewa dan leluhur yang pada gilirannya didekorasi dengan indah dengan ukiran kayu, mural, figur keramik, dan cetakan plester dengan motif yang dianggap orang Cina sebagai keberuntungan.

Di bagian luar candi seringkali ada dinding batu dengan ukiran sederhana; gerbang dengan patung goblin bertaring dan bermata serangga, yang dimaksudkan untuk mengusir roh jahat; dan monumen anak-anak yang menunjukkan bakti kepada orang tua dan perawan mereka yang kehilangan tunangannya sebelum menikah tetapi tetap murni sepanjang hidup mereka.

Kuil-kuil Cina yang kaya sering berisi gong, lonceng, genderang, altar samping, kamar-kamar yang bersebelahan, akomodasi untuk penjaga kuil, kapel untuk berdoa dan kuil-kuil yang didedikasikan untuk dewa-dewa tertentu. Umumnya tidak ada waktu yang ditentukan untuk berdoa atau membuat persembahan — orang mengunjungi kapan pun mereka mau — dan satu-satunya layanan komunal adalah pemakaman.

Di kuil Cina oranye dan merah menandakan kebahagiaan dan kegembiraan; putih melambangkan kemurnian dan kematian; hijau melambangkan harmoni; kuning dan emas melambangkan surga; dan abu-abu dan hitam melambangkan kematian dan kemalangan. Swastika sering terlihat di kuil-kuil Cina. Kata Cina untuk swastika (wan) adalah homonim dari kata untuk “sepuluh ribu,” dan sering digunakan dalam frasa keberuntungan “chi-hsiang wan-fu chih suo chü” yang berarti “datangnya keberuntungan dan kebahagiaan besar.” Lihat Hinduisme, Buddha

Kuil Fayuan di Beijing: Contoh Kuil Buddhis Tiongkok Perkotaan

Sejarah Candi Budha  Patricia Buckley Ebrey dari Universitas Washington menulis: Kuil Fayuan (Asal Dharma) di Beijing pertama kali diselesaikan pada akhir abad ketujuh selama Tang. Selama lebih dari seribu tahun terakhir, kuil dihancurkan oleh peperangan, kebakaran, dan bahkan gempa bumi. Oleh karena itu, ia harus dibangun kembali berkali-kali, dan sebagian besar bangunannya yang masih bertahan berasal dari abad ketujuh belas dan kesembilan belas. [Sumber: Patricia Buckley Ebrey, Universitas Washington, depts.washington.edu/chinaciv

Para jamaah masuk melalui gerbang utama. Bangunan samping adalah kepentingan sekunder. Mereka termasuk aula untuk para santo pelindung, aula untuk mengingat orang-orang terkasih dan kantor kuil. Lapisan berikutnya terdiri dari bangunan yang digunakan oleh biarawan dan biarawati daripada orang awam. Ada asrama, ruang belajar, dan ruang makan bagi mereka yang tinggal di kuil. /=\

Gerbang utama disebut juga gerbang gunung. Melihat ke dalam, kita melihat tempat pembakaran dupa di depan bangunan pusat pertama dan sepasang singa yang menjaga pintu, yang umum untuk berbagai jenis bangunan di Cina, bukan hanya kuil Buddha. Melewati gerbang kami melirik ke kanan dan kiri kami dan melihat gendang dan menara lonceng masing-masing. Sesuai dengan namanya, menara gendang menampung sebuah gendang besar dan menara lonceng, sebuah lonceng. /=\

Bangunan pusat adalah salah satu yang paling penting. Mereka menampung tempat pemujaan untuk Buddha, bodhisattva, dan dewa lainnya serta kitab suci dan relik suci. Karakter di atas pintu di gedung pusat pertama memberi tahu kita bahwa itu adalah aula Raja Ilahi, penjaga kuil ini. Bangunan kuil ini adalah contoh bagus dari arsitektur tradisional Tiongkok. Bahkan saat ini ada upaya untuk memasukkan unsur arsitektur tradisional Tiongkok ke dalam bangunan kuil baru. /=\

Altar utama di Aula Utama ada di sisi kiri saat Anda masuk. Patung Buddha berlapis emas setinggi hampir empat meter berdiri di tengah, diapit oleh dua sosok lainnya. Di depan mereka ada dupa upacara, lilin, vas bunga, dan piring dengan sesaji buah. Lebih jauh kembali ke kompleks candi kami menemukan bangunan yang menampung kitab suci Buddha. /=\

Aktivitas dan Tindakan Ibadah di Kuil Buddha Tiongkok

Sejarah Candi Budha – Patricia Buckley Ebrey dari University of Washington menulis: “Bentuk umum praktik Buddhis bagi umat awam termasuk mengunjungi kuil untuk berdoa, membakar dupa, menempatkan persembahan buah atau bunga di altar, dan mengamati ritual yang dilakukan oleh para biksu, seperti pentahbisan gereja baru. gambar atau perayaan festival Buddhis. Asosiasi wanita Buddhis bertemu untuk beribadah. Upacara di kuil-kuil diadakan untuk hal-hal seperti pengabadian gambar pelindung kaya. [Sumber: Patricia Buckley Ebrey, Universitas Washington, depts.washington.edu/chinaciv /=\]

Tongkat joss (dupa) secara tradisional menjadi komponen penting dari praktik keagamaan Tao. Para penyembah percaya bahwa asap membantu mengembuskan doa kepada dewa-dewa mereka. Hari ini tongkat juga perlengkapan ibadah Konfusianisme dan Buddha. Kadang-kadang mereka bahkan menjadi bagian dari ritual Kristen. Jemaah biasanya menyalakan tiga joss stick di halaman rumah ibadah, dan meletakkannya di wadah berisi pasir atau di rak yang disiapkan khusus. [Sumber: The Religions of South Vietnam in Faith and Fact, US Navy, Bureau of Naval Personnel, Chaplains Division, 1967 ++]

Tongkat joss dan pembakar dupa ditemukan di altar keluarga, rumah roh, dan halaman kuil dan di depan sosok Buddha. Tidak semua joss sticks harum karena beberapa terutama untuk asap dan hanya memiliki bau samar. Namun, joss stick yang lebih disukai adalah dupa yang berfungsi sebagai pemujaan dan sebagai penghilang bau yang praktis. Beberapa rumah tanpa joss stick untuk digunakan karena alasan tertentu. Secara tradisional, joss stick dibuat dengan tangan. Pada dasarnya joss stick dibuat dari batang bambu tipis yang dicat merah, sebagian digulung dalam bahan seperti dempul yang formulanya dijaga oleh pemiliknya. ++

Joss sticks sangat terjangkau harganya, dan hal ini baik untuk orang awam, karena beberapa tindakan pengabdian dapat dilakukan tanpa menyalakan joss sticks. Ini dapat ditempatkan dalam wadah berisi pasir baik di halaman candi atau di rak yang terletak di depan atau di atas altar. Kadang-kadang setelah membakar dupa yang ditempatkan di depan patung Buddha, asap yang naik dari dupa yang terbakar dianggap oleh beberapa orang memiliki bantuan yang bermanfaat dalam menyenangkan kekuatan yang kepadanya pemujaan dilakukan, atau doa yang dipanjatkan. ++

Kuil Budha di Jepang – Sejarah Candi Budha

Ada 70.000 kuil Budha di Jepang. Mereka adalah tempat pemujaan bukan tempat pemujaan (tempat suci untuk berdoa). Kuil biasanya dikaitkan dengan Shintoisme. Sebuah kuil umumnya berisi gambar Buddha dan memiliki tempat di mana umat Buddha mempraktikkan kegiatan bhakti. Kuil menarik banyak orang selama festival atau jika mereka terkenal tetapi sebaliknya cukup sepi. Mereka sering dicari sebagai tempat untuk meditasi yang tenang, dengan sebagian besar tindakan pemujaan dan pengabdian dilakukan di depan altar di rumah.

Candi-candi Budha pada umumnya merupakan kumpulan bangunan, yang jumlah dan ukurannya tergantung dari besar kecilnya candi. Kuil-kuil besar memiliki beberapa aula, di mana orang dapat berdoa, dan tempat tinggal bagi para biksu. Yang lebih kecil memiliki satu aula, rumah untuk biksu dan bel. Beberapa memiliki kuburan.

Arsitektur kuil Buddha dipengaruhi oleh arsitektur Korea dan Cina, dua negara yang memperkenalkan agama Buddha ke Jepang.

Kuil Buddha Jepang awal terdiri dari pagoda, yang dimodelkan setelah pagoda gaya Cina, yang pada gilirannya dimodelkan setelah stupa India. Lama kelamaan pagoda ini menjadi satu bangunan dalam satu kompleks candi yang besar dengan banyak bangunan.

Sejarah Candi Budha – Kuil Buddha yang dibangun pada abad ke-7 menampilkan kolom dan atap bercat merah tua yang ditopang dan didekorasi dengan binatang mitos yang dipahat dalam “pernis kering” (lapisan kain rami yang direkatkan dan ditutup dengan pernis) atau perunggu bersalah. Sayangnya tidak ada contoh asli dari gaya arsitektur ini yang tersisa. Lukisan Buddha paling awal memiliki pengaruh India yang kuat.

Kuil Kyoto yang besar, seperti kuil Chionin— kuil utama Buddha Jodoshu? tidak memiliki danka (sistem pendukung masyarakat) dan dijalankan seperti perusahaan besar. 150 imam yang bekerja di Chionin menerima gaji dari kuil. Mayoritas pendeta yang digaji memiliki kuil kecil mereka sendiri di tempat lain, tetapi dukungan danka mereka saja tidak cukup. Mereka menggunakan gaji Chionin mereka untuk mensubsidi kuil kecil mereka sendiri, seperti Sakakibara menggunakan gajinya dari universitas untuk menopang kuilnya.

Jenis Kuil dan Bangunan Budha di Jepang

Ada tiga jenis utama Kuil Buddha: 1) gaya Jepang (wayo), 2) gaya Buddha Agung (daibutsuyo), dan 3) gaya Cina (karayo). Ini pada gilirannya bervariasi menurut sekolah Buddhis dan periode sejarah di mana mereka dibangun.

Aula utama (kondo atau hondo) biasanya ditemukan di tengah halaman kuil. Di dalamnya ada gambar Buddha, gambar Buddha lainnya, altar atau altar dengan berbagai benda dan ruang untuk biksu dan pemuja. Aula utama kadang-kadang terhubung ke ruang kuliah.

Sejarah Candi Budha – Seorang biksu di Kuil Mtizuzoin di Tokyo mengatakan kepada Daily Yomiuri, “Ketika orang memikirkan kuil, mereka cenderung menganggapnya sebagai tempat yang teduh dan menakutkan. Ini karena kuil telah lama dianggap terkait dengan kematian. Ini berasal dari kenyataan bahwa banyak orang hanya mengunjungi kuil untuk upacara Buddhis” untuk orang yang sudah meninggal.

Bangunan lain termasuk ruang kuliah (kodo), tempat para biksu berkumpul untuk belajar dan melantunkan sutra; penyimpanan sutra (kyozo), tempat di mana kitab suci Buddhis disimpan, dan sering berbentuk seperti pondok kayu di atas panggung; tempat tinggal, tidur, dan makan bagi para bhikkhu; dan kantor. Kuil-kuil besar sering memiliki aula khusus, tempat harta disimpan dan dipajang. Beberapa memiliki pagoda. Banyak kuil memiliki toko-toko kecil yang menjual barang-barang keagamaan.

Fitur Kuil Budha di Jepang

Pagoda gaya Jepang memiliki banyak lantai, masing-masing dengan atap ubin bergaya Cina yang anggun, dan atap atas yang dibatasi oleh puncak menara.

Gambar utama di aula utama sering dikelilingi oleh dupa yang menyala dan persembahan buah dan bunga. Di dalam candi terdapat satu set plakat kayu dengan nama-nama kontributor besar dan satu lagi set nama akhirat orang yang meninggal. Di masa lalu, nama alam baka hanya diberikan kepada pendeta Buddha, tetapi seiring waktu, nama itu diberikan kepada orang awam yang membayar cukup uang dan sekarang hampir digunakan sebagai sistem peringkat di kehidupan setelah kematian.

Banyak kuil Buddha berisi lonceng besar, yang dibunyikan selama Tahun Baru dan untuk menandai acara-acara lain, dan kuburan. Kuil Chion-in di Kyoto berisi lonceng terbesar di Jepang (perunggu besar seberat 74 ton yang dibuat pada tahun 1633). Membunyikan bel besar membutuhkan 17 biksu, 16 di antaranya mengangkat palu kayu raksasa dengan menariknya menjauh dari bel dengan tali gantung, sementara biksu ke-17 mengendarai palu, siap untuk mendorong dengan kakinya dalam hitungan detik sebelum tumbukan. Lonceng yang dihasilkan bel berlangsung selama 20 menit. Ketika Albert Einstein mengunjungi Chion-in pada tahun 1922, dia menyelidiki bel dan mengatakan bahwa pernyataan bahwa bel tidak terdengar langsung di bawahnya ketika dipukul didasarkan pada fisika suara.

Banyak candi menggunakan beton yang telah disamarkan dengan ahli agar terlihat seperti kayu. Di dekat banyak kuil Buddha terdapat patung batu Jizo dengan oto merah dan tongkat di satu tangan dan permata di tangan lainnya. Mereka menghormati jiwa anak-anak yang telah meninggal atau diaborsi. Lihat di atas.

Ada empat jenis utama patung Buddha yang ditemukan di kuil Buddha, masing-masing menyampaikan tingkat keberadaan yang berbeda dalam kosmologi Buddhis: 1) Nyorai (“gambar Buddha”); 2) bosatsu (“bodhisattva”); 3) dewa dan roh seperti sepuluh (“makhluk surgawi atau dewa”) dan nio (“puluhan penjaga”); dan 4) myoo (“raja kebijaksanaan dan cahaya yang berfungsi sebagai pelindung agama Buddha”). Myoo yang paling umum, Fudo Myoo, biasanya tampak mengancam memegang pedang tegak.

Bosatsu dapat dibedakan dari nyorai dengan penampilan yang lebih mirip manusia dan rambut yang diikat di bagian atas atau topi baja yang berkokok, terkadang dengan figur yang lebih kecil di bagian mahkota. Salah satu bodhisattva yang paling umum ditemukan di kuil-kuil Jepang adalah Jizo, seorang bodhisattva yang membantu anak-anak dan pelancong. Kannon (Avalokitesvara) muncul dalam 33 manifestasi berbeda, termasuk Dewi Belas Kasih, juga sangat populer, terutama di kalangan ibu hamil.

Gambar Nyorai dapat dikenali dari jubahnya yang sederhana, benjolan di kepala (melambangkan kebijaksanaan) dan rambut ikal “cangkang siput”. Gambar umum yang ditemukan di kuil termasuk 1) Shaka (Buddha Sejarah), dikenali dengan satu tangan terangkat dalam gerakan berdoa; 2) Yakushi (Buddha Penyembuhan), dengan satu tangan terangkat dalam gerakan berdoa dan tangan lainnya memegang sebotol obat; 3) Amita (Buddha dari Surga Barat), duduk dengan buku-buku jari rapat dalam posisi meditasi; 4) Dainichi (Buddha Kosmik), biasanya digambarkan dengan pakaian pangeran, dengan satu tangan menggenggam jari yang terangkat di sisi lain (gerakan seksual yang menunjukkan kesatuan makhluk; dan Maitreya (Buddha Masa Depan).

Gambar Nyorai sering digambarkan dengan dua bodhisattva dalam konfigurasi tiga serangkai dan/atau didukung oleh nimbus a (papan kayu besar dengan Buddha dan gambar lain yang diukir atau dilukis di atasnya).

Gerbang Kuil di Kuil Budha Jepang

Sejarah Candi Budha – Kuil Budha biasanya memiliki gerbang luar dan gerbang dalam yang dilindungi oleh patung atau lukisan binatang buas, dewa garang, atau pejuang yang mengusir roh jahat. Gerbang terdiri dari kayu, batu, perunggu atau bahkan beton. Binatang buas itu termasuk singa Cina dan anjing Korea. Dewa penjaga dan prajurit yang ganas di gerbang luar kadang-kadang memiliki petir yang keluar dari lubang hidung mereka dan pedang bergerigi di tangan mereka. Tugas mereka adalah mengusir setan dan roh jahat dari area kuil.

Gerbang bagian dalam di ruang depan ke kompleks candi sering dijaga oleh empat raja penjaga, yang mewakili empat arah mata angin. Raja di utara memegang pagoda yang mewakili bumi, surga dan poros kosmik. Raja di timur memegang pedang dengan kekuatan untuk membangkitkan angin hitam yang menghasilkan puluhan ribu tombak dan ular emas. Raja di barat memiliki kecapi. Dan raja di selatan memegang naga dan permata pengabul keinginan.

Beberapa patung setan ditutupi dengan spitballs dari jamaah yang menulis doa atau petisi di selembar kertas, mengunyahnya, dan melemparkannya ke patung setan dengan harapan doa akan terkabul. Biasanya mereka adalah kertas lipat.

Ritual dan Etiket Kuil di Jepang – sejarah candi budha

Kuil adalah tempat di mana orang berdoa, bermeditasi, berpartisipasi dalam upacara keagamaan, membuat persembahan, menyalakan dupa dan lilin, menawarkan makanan kepada biksu, bermeditasi sendiri atau dalam kelompok, melantunkan mantra, mendengarkan biksu melantunkan mantra, menghadiri ceramah atau diskusi yang dipimpin oleh guru yang dihormati. Individu juga dapat mencari konseling dari biksu tentang biksuni tentang masalah pribadi. Umat ​​​​Buddha tidak diharuskan mengunjungi kuil.

Seseorang perlu melepas sepatu hanya jika memasuki kuil. Topi juga harus dilepas. Jangan bertepuk tangan di kuil Buddha seperti yang Anda lakukan di kuil Shinto.

Berdoa dilakukan dengan bersujud atau membungkuk dengan tangan terkepal dari posisi berdiri atau duduk di depan patung Buddha. Doa biasanya dilakukan setelah melemparkan koin ke dalam saisen-bako (kotak persembahan). Persembahan yang ditinggalkan di kuil termasuk koin, apel, kartu nama,

Banyak kuil dan tempat pemujaan orang Jepang menempelkan omiyuki yang dilipat kertas keberuntungan ke pohon dengan keyakinan itu akan membawa mereka keberuntungan. Di beberapa kuil Buddha, pengunjung membayar 300 untuk hak istimewa menulis doa di atas spatula beras kayu.

sejarah candi Budha

Borobudur : Candi Budha Tertinggi – Sejarah Candi Budha

Borobudur, di Jawa Tengah, Indonesia, adalah monumen Buddha terbesar di dunia. Dibangun selama lebih dari setengah abad oleh Dinasti Sailendra setelah Buddhisme Mahayana diperkenalkan dari Kerajaan Sriwijaya Sumatera Selatan pada paruh awal abad ke-8 Masehi. Banyak gambar dan relief Buddha di Borobudur dibuat dengan referensi Gandavyuha dan Vajrayana/Budhisme Esoterik dari Sri Lanka dan India Timur. [Sumber: Takashi Sakai, Nihon Kôkogaku, 20 Mei 2008]

Bentuk piramida berundak tanpa ruang dalam seperti yang ditemukan di Borobudur tidak ditemukan di India maupun Sri Lanka. Dan tidak ada stupa dengan bentuk serupa di Asia Tenggara sebelum Borobudur. Monumen berbentuk serupa hanya ditemukan di Sumatera Selatan dll. Jenis monumen ini, berasal dari agama pegunungan budaya Megalitik yang mendahului masuknya agama Buddha terus berlanjut hingga Zaman Sejarah. Borobudur dapat dilihat sebagai monumen besar asal ini, didekorasi dengan gaya Buddha.

Borobudur, sejajar dengan Pagan di Myanmar dan Angkor Wat di Kamboja sebagai salah satu situs arkeologi besar di Asia, jika bukan di dunia. Arkeolog Belanda terkemuka A.J. Bernet Kempers menyebutnya “misteri Buddhis di atas batu. Pertemuan nyata Umat Manusia dan Yang Kudus. Menara hukum yang bersinar.” Namanya berasal dari kata Sansekerta “Vihara Buddha Uhr” yang berarti “biara Buddha di atas bukit.” Borobudur terletak di Muntilan, Magelang, di Lembah Kedu, di bagian selatan Jawa Tengah. Jaraknya sekitar 100 kilometer dari Semarang.

Borobudur adalah bujur sangkar 123 meter (403 kaki) di setiap sisi dan tinggi 32 meter (105 kaki). Dibangun dari andosit abu-abu dan batu basal vulkanik dan dikelilingi oleh ladang hijau subur Dataran Kedu dan infrastruktur wisata, ukurannya kira-kira sebuah stadion, dan membutuhkan waktu sekitar 80 tahun untuk membangunnya. Empat gunung berapi besar, termasuk Gunung Merapi yang sering mengeluarkan asap, dan banyak bukit terlihat di kejauhan. Desain candi dalam arsitektur Gupta mencerminkan pengaruh India di wilayah tersebut, namun ada cukup banyak adegan dan elemen asli yang digabungkan untuk membuat Borobudur menjadi khas Indonesia. Monumen ini dihiasi dengan 2.672 panel relief dan 504 arca Buddha.

Sejarah candi budha – Borobudur adalah piramida berundak, dibangun di sekitar bukit alami, terdiri dari platform luas yang diatapi oleh lima teras persegi panjang berdinding, dan pada gilirannya dipuncaki oleh tiga teras bundar. Setiap teras digariskan dengan ornamen dan patung dan dindingnya dihiasi dengan relief dasar. Lebih dari dua juta blok batu vulkanik diukir selama pembangunannya. Peziarah secara tradisional berjalan di sekitar monumen dengan cara searah jarum jam bergerak naik masing-masing dari lima tingkat, dan dalam proses meliputi lima kilometer.

Tidak seperti kebanyakan candi, Borobudur sebenarnya tidak memiliki ruang untuk beribadah. Sebaliknya ia memiliki sistem koridor dan tangga yang luas, yang dianggap sebagai tempat upacara Buddhis. Borobudur juga memiliki enam pelataran bujur sangkar, tiga pelataran melingkar, dan pelataran utama di dalam stupa di puncak candi. Seluruh strukturnya berbentuk tangga raksasa yang berputar-putar, gaya arsitektur dari Indonesia prasejarah.

Borobudur adalah model tiga dimensi dari alam semesta Buddha Mahayana. Pendakian ke puncak candi dimaksudkan untuk menggambarkan jalan yang harus ditempuh seseorang untuk mencapai pencerahan. Di pintu masuk utama di sisi timur, pengunjung bahkan tidak bisa melihat puncaknya. Para ahli percaya ini disengaja. Di atas adalah cita-cita kesempurnaan Buddhis, Dunia Tanpa Bentuk. Arsitektur dan batu candi ini tidak ada bandingannya. Dan itu dibangun tanpa menggunakan semen atau mortar apa pun!

Borobudur menyerupai stupa raksasa, tetapi dilihat dari atas membentuk mandala. Stupa besar di puncak candi terletak 40 meter di atas tanah. Kubah utama ini dikelilingi oleh 72 arca Buddha yang duduk di dalam stupa yang berlubang-lubang. Lima galeri persegi tertutup, tiga teras dalam melingkar terbuka, dan skema konsentris mengekspresikan alam semesta secara geometris. Di tengah puncak candi terdapat stupa berbentuk indah yang dikelilingi oleh tiga lingkaran stupa kecil yang bentuknya sama. Ada 72 di antaranya, masing-masing dengan patung Buddha di dalamnya. Menyentuh mereka seharusnya membawa keberuntungan. Sayangnya banyak yang dipenggal kepalanya oleh penjelajah abad ke-19 yang mencari suvenir. 72 stupa berkisi-kisi kecil terlihat seperti lonceng batu berlubang. Kuil ini didekorasi dengan pahatan batu di relief yang mewakili gambar dari kehidupan Buddha — ansambel relief Buddha terbesar dan terlengkap di dunia.

Borobudur adalah tempat suci bagi Sang Buddha dan tempat ziarah Buddhis. Sepuluh tingkat candi melambangkan tiga pembagian sistem kosmik agama. Ketika pengunjung memulai perjalanan mereka di dasar candi, mereka berjalan ke puncak monumen melalui tiga tingkat kosmologi Buddhis, Kamadhatu (dunia keinginan), Rupadhatu (dunia bentuk) dan Arupadhatu (dunia tanpa bentuk). Saat pengunjung berjalan ke puncak, monumen memandu para peziarah melewati 1.460 panel relief naratif di dinding dan langkan.

Demikianlah sejarah candi budha, semoga bermanfaat..

kepogram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *