Fakta Sejarah Minyak Pelumas Yang Menarik

Sejarah Oli (Minyak Pelumas) -100 tahun yang lalu, bahkan manusia tidak memiliki konsep pelumas. Semua mesin pada waktu itu dilumasi dengan lemak babi dan kemudian minyak zaitun. Selama ratusan tahun “pelumas” muncul sejak orang tahu cara menggunakan alat yang dikembangkan hingga teknologi yang paling optimal dan ramah lingkungan.

Sejarah Oli (Minyak Pelumas)

Muncul karena orang tahu cara menggunakan alat

Konsep “minyak pelumas” atau pelumas dapat ditelusuri kembali ke masa ketika orang tahu cara menggunakan alat. Pelumas digunakan untuk tujuan mengurangi korosi pada permukaan benturan alat, mencegah timbulnya panas, dan menjaga alat tetap bersih.

sejarah oli

Digunakan saat membangun Piramida Mesir Kuno

Secara historis, orang menggunakan minyak zaitun untuk memindahkan batu atau kayu dalam konstruksi bangunan raksasa di Mesir kuno; Dari sana, lemak hewani digunakan sebagai pelumas di hub roda. Gemuk yang digunakan untuk menggambarkan bahan pelumas berasal dari kata Latin ‘Grussu’ yang berarti gemuk karena gemuk terlihat seperti lemak.

Pada Abad Pertengahan, berbagai “pelumas” muncul untuk memenuhi mesin logam

Pada Abad Pertengahan, mesin kompleks yang terbuat dari besi dan paduan banyak digunakan, dan berbagai bahan pelumas seperti minyak ikan, minyak jarak, minyak kacang dan minyak lobak muncul. Orang menggunakan oli untuk pelumasan berdasarkan pengalaman tanpa penelitian ilmiah.

Ditemukan secara tidak sengaja bahwa mencampur minyak canola dengan minyak mentah memperpanjang umur mesin pemintal hingga lebih dari 10 tahun

Sejarah minyak pelumas modern dimulai dengan dimulainya pengeboran minyak di Pennsylvania, Amerika Serikat pada abad kesembilan belas. Saat itu minyak canola digunakan sebagai pelumas mesin pemintalan dan tenun. Kebetulan, ditemukan bahwa mencampur minyak canola dengan minyak mentah memperpanjang umur mesin lebih dari sepuluh tahun. Sejak saat itu, pelumas mesin mulai digantikan oleh produk pelumas yang dicampur dengan minyak mentah.

Aditif mulai digunakan untuk membuat pelumas berkualitas lebih tinggi

Di era produksi massal abad kedua puluh, mesin menjadi lebih kompleks, sehingga bahan pelumas yang dibutuhkan untuk beroperasi di lingkungan yang keras tidak sama seperti di masa lalu. Selama Perang Dunia I dan II, mobil, pesawat terbang, lokomotif diesel, roket, dan kapal-kapal besar berkembang pesat, memacu kemajuan minyak dan pelumas yang dimurnikan. Metode pemurnian pelarut ditemukan pada 1920-an dan penggunaan aditif untuk meningkatkan kinerja pelumas meningkat di industri pada 1930-an.

sejarah oli

Kelahiran jet menyebabkan pengenalan pelumas sintetis dan oli multigrade

Pada 1950-an, pengenalan pesawat jet, yang membutuhkan pelumas untuk bekerja dengan baik bahkan pada suhu di bawah 50 derajat atau di bawah 0 derajat Celcius, mengarah pada pengembangan oli sintetis dan multigrade. .

Jet lahir yang membutuhkan pelumas yang lebih canggih

Tren industri pelumas adalah ramah lingkungan dan meningkatkan performa mesin
Saat ini, faktor lingkungan dan performa mesin menjadi faktor terpenting dalam pemilihan pelumas. Jadi ahli kimia, insinyur, industri pemurnian, dan ahli metalurgi terus bekerja untuk meningkatkan kinerja produk pelumas. Misalnya, jika memenuhi standar internasional LSAC – GF5, itu menunjukkan bahwa pelumas membantu menghemat bahan bakar secara optimal untuk mesin, yaitu mengurangi polusi dan ramah lingkungan.

sejarah oli

Sumber Referensi : Rekomendasi Oli Motor Matic

Kepogram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *