8 Fakta Tentang Lagu “Jingle Bells”

Lagu Jingle Bells

Lagu Jingle Bells memiliki fakta yang menarik. Ternyata “Jingle Bells” bukanlah nama asli lagu tersebut. Simak informasi selengkapnya pada artikel ini.

Lagu Jingle Bells

1. Paman J.P. Morgan menulis “Jingle Bells.”

Lahir pada tahun 1822, penulis lagu James Lord Pierpont menggubah musik dan menulis lirik untuk standar liburan. Kakak perempuannya, Juliet, menikah dengan jutawan Junius Spencer Morgan, dan anak tertua mereka, John Pierpont Morgan, mengikuti ayahnya ke bisnis perbankan dan menjadi salah satu pemodal paling kuat di Zaman Emas.

2. Pierpont bukan pria keluarga.

Komposer “Jingle Bells” adalah putra seorang menteri Unitarian yang sangat abolisionis, Pendeta John Pierpont. Sejak usia dini, James Lord Pierpont mencari petualangan jauh dari keluarganya di Boston. Pada usia 14 tahun, ia kabur dari sekolah asrama, bergabung dengan awak kapal penangkap ikan paus dan menghabiskan hampir satu dekade di laut.

Ketika Demam Emas California melanda pada tahun 1849, Pierpont meninggalkan istri dan anak-anaknya di Massachusetts sementara ia mengejar kekayaan di Barat. Kembali ke rumah beberapa tahun kemudian tidak lebih kaya daripada ketika dia pergi, Pierpont meninggalkan keluarganya lagi pada tahun 1853 untuk menjadi organis di sebuah gereja Unitarian di Savannah, Georgia, yang digembalakan oleh saudaranya. Beberapa bulan setelah kematian istri pertamanya pada tahun 1856, penulis lagu menikahi putri walikota Savannah dan meninggalkan kedua anak dari pernikahan pertamanya di Utara dengan kakek mereka.

Lagu Jingle Bells

3. Penulis lagu “Jingle Bells” adalah pemberontak dalam banyak hal.

Sementara ayah dan saudara laki-lakinya menentang perbudakan, Pierpont menjadi pendukung setia Konfederasi. Ketika saudaranya terpaksa menutup gerejanya dan kembali ke Utara pada tahun 1859 karena khotbah abolisionisnya, Pierpont tetap tinggal di Savannah. Ketika perang pecah, dia bergabung dengan 1st Georgia Cavalry dan menjabat sebagai pegawai kompi. Ayahnya, sementara itu, bertugas di pihak Union sebagai pendeta di 22nd Massachusetts Infantry. Selama Perang Saudara, Pierpont menulis lagu Konfederasi termasuk “Strike for the South,” “We Conquer, or Die!” dan “Bendera Pertempuran Kami!” Penulis lagu tetap di Georgia setelah perang dan menjalani tahun-tahun terakhirnya di Florida sebelum kematiannya pada tahun 1893.

4. “Jingle Bells” bukanlah nama asli lagu tersebut.

Ketika lagu pendek liburan pertama kali dicetak oleh penerbit musik Boston pada tahun 1857, lagu itu dirilis dengan judul “One Horse Open Sleigh.” Ketika diterbitkan kembali dua tahun kemudian, lagu tersebut memiliki judul yang lebih familiar yaitu “Jingle Bells.”

Lagu Jingle Bells

5. Dua kota mengklaim sebagai tempat kelahiran lagu tersebut.

Plakat memperingati penulis lagu “Jingle Bells” oleh James Pierpont di Simpson Tavern (sekarang 19 High Street) di Medford, Massachusetts. Plakat disediakan oleh Medford Historical Society. (Kredit: Domain Publik)

Sebuah plakat bersejarah di pinggiran Boston, Medford, Massachusetts, mengklaim bahwa Pierpont menulis lagunya yang terkenal saat menyusui sambil minum di Simpson Tavern pada tahun 1850, setahun setelah ayahnya mengambil alih gereja Unitarian di dekatnya.

Tanggal, jika bukan tempatnya, komposisi lagu tidak mungkin karena Pierpont mungkin tidak akan menunggu tujuh tahun untuk menerbitkannya dan penelitian oleh anggota fakultas Universitas Boston Kyna Hamill telah menemukan bahwa dia masih di California mengejar emas pada saat itu.

Pada tahun 1985, Savannah mendirikan penanda sejarahnya sendiri di seberang gereja Unitarian di mana Pierpont adalah direktur musik pada saat lagu itu diterbitkan, dan mungkin segera setelah itu ditulis di kota. (Hamill menduga bahwa Pierpont menulis lagu itu pada awal musim panas tahun 1857 saat tinggal sementara di sebuah rumah kos di Boston.) Satu hal yang tidak dipermasalahkan adalah bahwa Pierpont memanfaatkan kenangan bersalju tentang naik kereta luncur dan balapan kereta luncur di Massachusetts, bukan Georgia, saat menulis lagu.

Lagu Jingle Bells

6. “Jingle Bells” tidak dimaksudkan sebagai lagu Natal.

Meskipun “Jingle Bells” sekarang menjadi pokok Yuletide, tidak ada penyebutan Natal atau hari libur lainnya dalam lagu tersebut. Beberapa catatan sejarah melaporkan bahwa lagu itu pertama kali dibawakan untuk kebaktian Thanksgiving di gereja ayah atau saudara laki-laki Pierpont, tetapi liriknya mungkin terlalu bersifat cabul untuk penonton gerejawi. Mengingat sifat pemberontak penulis lagu, seharusnya tidak mengejutkan bahwa “Jingle Bells” memiliki sedikit sikap pemberontak tanpa sebab. Syair lagu yang kurang dikenal menggambarkan penjemputan anak perempuan, balap drag di salju, dan tabrakan berkecepatan tinggi. Lirik “pergilah selagi muda” dalam bait terakhir dari standar sekuler hampir tidak berbicara tentang malam yang suci atau sunyi.

one horse open sleigh

7. Lagu itu mungkin pertama kali dibawakan dengan wajah hitam.

Ketika “One Horse Open Sleigh” pertama kali dicetak pada bulan September 1857, itu didedikasikan untuk John Ordway, seorang dokter Boston, komposer dan penyelenggara rombongan pria kulit putih yang tampil dengan wajah hitam yang disebut “Ordway’s Aeolians.” Setelah usahanya yang gagal sebagai pencari Gold Rush, Pierpont menulis salah satu lagu pertamanya, “The Returned Californian,” pada tahun 1852 untuk dibawakan oleh penyanyi Ordway, dan tampaknya hal yang sama terjadi pada sekitar selusin lagu berikutnya, termasuk “Jingle Bells.” BU Today melaporkan bahwa Hamill telah menemukan sebuah playbill dari pertunjukan 15 September 1857 oleh Ordway’s Aeolians yang berisi daftar pertunjukan “One Horse Open Sleigh” oleh Johnny Pell, yang digambarkan sebagai anggota dari “dandy darkies.”

8. “Jingle Bells” adalah lagu pertama yang disiarkan dari luar angkasa.

Astronot Walter M. Schirra Jr. (duduk), pilot komando, dan Thomas P. Stafford, pilot, kru utama Gemini 6, menjalani latihan setelan untuk persiapan penerbangan mereka yang akan datang.

gemini 6

Sembilan hari sebelum Natal tahun 1965, dua astronot di kapal Gemini 6 baru saja menyelesaikan pertemuan dengan Gemini 7 ketika kru tiba-tiba memberikan laporan yang mengganggu ke Mission Control: “Kami memiliki objek, terlihat seperti satelit yang bergerak dari utara ke selatan, naik dalam orbit kutub. Dia dalam lintasan yang sangat rendah bepergian dari utara ke selatan dan memiliki rasio pendakian yang sangat tinggi. Sepertinya itu mungkin … Sangat rendah. Sepertinya dia akan segera masuk kembali. Berdiri satu demi satu … Anda mungkin membiarkan saya mencoba mengambil benda itu. ” Laporan tegang dari benda terbang tak dikenal itu tiba-tiba pecah oleh suara “Jingle Bells” dengan “Wally” Schirra memainkan harmonika kecil ditemani oleh Tom Stafford menggoyangkan segenggam lonceng giring kecil yang mereka bawa untuk perjalanan luar angkasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *