Sejarah Musik ‘Jazz’

sejarah musik Jazz

Sejarah Musik Jazz – Jazz adalah bentuk musik, sering improvisasi, dikembangkan oleh orang Afrika-Amerika dan dipengaruhi oleh struktur harmonik Eropa dan ritme Afrika. Ini dikembangkan sebagian dari ragtime dan blues dan sering ditandai dengan ritme sinkopasi, permainan ansambel polifonik, berbagai tingkat improvisasi, penyimpangan nada yang sering disengaja, dan penggunaan timbre asli.

Sejarah Musik Jazz

Upaya apa pun untuk sampai pada definisi jazz yang tepat dan menyeluruh mungkin akan sia-sia. Jazz telah, sejak awal pada pergantian abad ke-20, musik yang terus berkembang, berkembang, berubah, melewati beberapa fase perkembangan yang berbeda; sebuah definisi yang mungkin berlaku untuk satu fase—misalnya, gaya atau ayunan New Orleans—menjadi tidak tepat bila diterapkan pada segmen lain dalam sejarahnya, katakanlah, pada jazz bebas.

sejarah musik Jazz

Louis Armstrong

Upaya awal dalam sejarah musik Jazz, yaitu untuk mendefinisikan jazz sebagai musik yang karakteristik utamanya adalah improvisasi, misalnya, ternyata terlalu membatasi dan sebagian besar tidak benar, karena komposisi, aransemen, dan ansambel juga merupakan komponen penting jazz untuk sebagian besar sejarahnya. Demikian pula, sinkopasi dan ayunan, sering dianggap penting dan unik untuk jazz, sebenarnya kurang dalam banyak jazz otentik, baik dari tahun 1920-an atau dekade kemudian. Sekali lagi, anggapan lama bahwa ayunan tidak dapat terjadi tanpa sinkopasi dibantah habis-habisan ketika pemain trompet Louis Armstrong dan Bunny Berigan (antara lain) sering menghasilkan ayunan besar saat memainkan not seperempat yang berulang tanpa sinkop.

Jazz, pada kenyataannya, bukanlah—dan tidak pernah—sepenuhnya disusun, musik yang telah ditentukan sebelumnya, juga bukan musik yang sepenuhnya dikecualikan. Untuk hampir semua sejarahnya, ia telah menggunakan pendekatan kreatif dalam berbagai tingkat dan permutasi tanpa akhir. Namun, terlepas dari kebingungan terminologi yang beragam ini, jazz tampaknya langsung dikenali dan dibedakan sebagai sesuatu yang terpisah dari semua bentuk ekspresi musik lainnya.

Untuk mengulangi jawaban terkenal Louis Armstrong ketika ditanya apa arti ayunan: “Jika Anda harus bertanya, Anda tidak akan pernah tahu.” Untuk menambah kebingungan, sering ada perbedaan persepsi yang tampaknya tak terjembatani antara produser jazz (pemain, komposer, dan arranger) dan penontonnya. Misalnya, dengan datangnya jazz gratis dan manifestasi avant-garde akhir-akhir ini, banyak musisi senior berpendapat bahwa musik yang tidak berayun bukanlah jazz.

Sebagian besar komposer klasik awal (seperti Aaron Copland, John Alden Carpenter—dan bahkan Igor Stravinsky, yang jatuh cinta pada jazz) tertarik pada suara dan nada instrumentalnya, efek dan infleksi permainan jazz yang tidak biasa (kuningan bisu, glissandos, sendok, tikungan, dan ansambel tanpa tali), dan sinkopasinya, sama sekali mengabaikan, atau setidaknya kurang menghargai, aspek jazz yang dilebih-lebihkan. Memang, suara yang dibuat oleh musisi jazz pada instrumen mereka — cara mereka menyerang, mengubah, melepaskan, memperindah, dan mewarnai nada — menjadi ciri permainan jazz sedemikian rupa sehingga jika karya klasik dimainkan oleh musisi jazz dalam frasa idiomatik mereka, itu kemungkinan besar akan disebut jazz.

Meskipun demikian, satu aspek penting dari jazz jelas membedakannya dari bidang musik tradisional lainnya, terutama dari musik klasik: pemain jazz terutama atau seluruhnya adalah komposer improvisasi yang kreatif — komposernya sendiri, seolah-olah — sedangkan dalam musik klasik pemain biasanya mengekspresikan dan menafsirkan komposisi orang lain.

Unsur-unsur yang membuat jazz khas berasal terutama dari sumber-sumber musik Afrika Barat yang dibawa ke benua Amerika Utara oleh para budak, yang sebagian melestarikannya dari segala rintangan dalam budaya perkebunan di Amerika Selatan. Unsur-unsur ini tidak dapat diidentifikasi secara tepat karena tidak didokumentasikan—setidaknya tidak sampai pertengahan hingga akhir abad ke-19, dan kemudian hanya jarang. Selain itu, budak kulit hitam berasal dari beragam budaya suku Afrika Barat dengan tradisi musik yang berbeda. Dengan demikian, berbagai macam kepekaan musik Hitam berkumpul di tanah Amerika. Ini pada gilirannya agak cepat menemukan unsur-unsur musik Eropa-misalnya, tarian sederhana dan musik hiburan dan lagu-lagu himne bentuk-catatan, seperti yang lazim di awal abad ke-19 Utara.

Kepogram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *